kami juga rindu :'(

Bismillah.

Pada suatu ketika dahulu, Rasulullah S.A.W menceritakan tentang keimanan umat baginda: "Siapakah yang paling mulia ?" tanya Rasulullah kepada sahabat-sahabat Baginda.

"Malaikat," jawab sahabat.

"Bagaimana para malaikat tidak mulia, sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah, tetapi bukan mereka maksudku" jelas Rasulullah. Para sahabat terdiam seketika.

Kemudian mereka berkata lagi, " Para nabi."

Rasulullah menjawab "Bagaimana para nabi tidak mulia, sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka.tetapi bukan juga mereka maksudku"

"Mungkin kami, sahabatmu Rasulullah," celah seorang sahabat.

"Bagaimana kamu semua tidak mulia, sedangkan aku berada ditengah-tengah kamu, tetapi bukan juga" pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu.

"Kalau begitu, hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih mengetahui," jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka.

"Kalau kamu ingin tahu siapa mereka? Mereka ialah umatku yang hidup selepasku. Yang tidak pernah melihatku, tidak pernah bersama-samaku, mereka membaca Al Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tetapi tidak pernah berjumpa denganku," jelas Rasulullah.

"Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka," ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu. Ada berbaur kesayuan pada ucapannya itu.

Kita lah umat Rasulullah S.A.W yang tidak pernah melihat Baginda. Tapi adakah kita yang mulia yang dimaksudkan Baginda? Yang membaca al-Quran dan beriman kepada Baginda? yang CINTAKAN Baginda? Sedangkan Rasulullah cintakan kita.


:'(
#SalamMaulidurRasul

No comments:

Post a Comment